Thursday, June 25, 2009

CUBALAH RENUNGKAN




*Doa tok guru Nik Aziz: “Ya Allah. Kami diserang , dihimpit segenap penjuru dalam menegakkan agamaMu, sesungguhnya kami tak terdaya. Maka kami berserah padaMu untuk bantu kami menegakkan agamaMu.”

*Enta kena yakin pada Allah, ada jalan keluar, generasi enta ada cabaran tersendiri, yang penting ada strategi dan ilmu, ana yakin dengan enta orang (semua).


*Sesiapa mencintai Allah, pasti semakin sunyi dengan manusia, pasti semakin sunyi dengan manusia, datanglah keramaian terasa keseorangan, saat kesukaan dia berduka, orang ketawa dia menangis, jasad dengan manusia tetapi hati tetap dengan Allah, ketenangan dan kebahagiaan adalah hembusan di langit diturunkan ke dalam hati orang beriman, dia tetap berhati teguh dikala insan lain mengalami kegoncangan.


*Kekadang hati merintih derita, jiwa menangis sedih, akal mengeluh letih…Namun hakikat hidup takkan berubah, yang perlu diubah adalah diri yang menghadapinya…Hati memilih jalan, akal memulakan langkah dan iman meluruskan arah…Moga kasih Allah bersama sahabat-sahabat semua…Amin..

*Nikmat paling manis apabila Allah mentarbiyah kita dengan pelbagai bentuk ujian, namun tautan ukhuwwah mampu berhadapan dengan sejuta kesulitan yang memberi suntikan semangat perjuangan…Alirkan halawatul ukhuwwah…Kesungguhan dalam berjuang melalui rabitah hati.


*Berkokok Si Ayam di pagi hari: ‘Mari menuju kecemerlangan’. Rahmat mencurahkan bagi mereka yang berqiam 2 rakaat tahjut, 2 rakaat solat taubat dan sekurang-kurangnya serakaat solat witir.


*Kita ada perancangan dan mereka juga ada, tetapi sebaik-baik perancangan adalah dengan meletakkan Allah dan Rasul di
hadapan. Mohon padaNya moga diberi kekuatan mengalahkan perancangan mereka.

*Tahniah, buat setinggi-tingginya kerana menyambut Maulid Nabi. Kalau hatimu malu mencari-cari cinta Allah SWT dan Nabi SAW, terpenuh hatimu cinta wanita.


*Dengan barakah Maulid Nabi, pada saat ini mula perbanyakkan selawat. Banyak khasiat.

*Jalan menuju cinta Allah dan Rasul berliku-liku. Tetapi tiada yang mustahil bagi Allah mengubah hati kita untuk cinta sepenuh hati.

*Mudah sahaja dan sangat-sangat mudah jika nak tahu hati sdang sakit, bilamana cinta dan rindu tidak hadir pada Allah dan Rasulullah.

*Moga kita merasai kemanisan iman, Cinta Allah dan Nabi.

*Berselawatlah….selagi nyawa dikandung badan..Maafkan aku! Doakan aku karam dalam cinta Allah atau Nabi.

*Rasailah malu bila menyampaikan ilmu pada masyarakat, tetapi hati kosong dari kecintaan,
kerinduan pada Allah dan Rasulullah.

*Jika malu mencari cinta Allah dan Rasulullah, pasti timbul cinta perempuan sepenuh hati.


*Carilah hikmah dalam setiap ketentuan Tuhan, supaya timbul rasa kesabaran dan kesyukuran, setiap yang payah itu pasti ada kesenangan, setiap kesabaran itu pasti ada ganjaran, jika ssuatu itu ditaqdirkan untuk kita, tiada sesiapa yang boleh beri halangan, namun jika
sesuatu itu tidak ditakdirkan untuk kita, pasti takkan kita dapat walaupun sudah dalam genggaman.

*Tiada rasa ketahanan tanpa ujian, tiada rasa kehambaan tanpa keresahan, tiada rasa pergantungan tanpa kepayahan. Moga Allah memberi kekuatan dalam keperitan. Doakan kejayaan kami.

*Hidup ini indah, harmoni dan selamat dengan cinta Allah dan Rasulullah. Seperti aku cinta perempuan, senantiasa feeling terasa di mana aku berada. Begitu juga dengan cinta Allah dan Rasulullah.

*Berkata Dai’e fillah Habib Kazim As-Segaf: Hendaklah kita melazimi Qasidah dan apabila bangkit dari tidur hendaklah berqasidah, kerana ia boleh menyucikan hati.


*Aku seronok dengan duniaku. Aku leka dengan duniaku. Aku lalai dengan duniaku di saat maut menjengahku.Hilanglah sgala kesedapan dunia itu. Hilanglah segala-galanya. Itulah yang tinggal hanya penyesalan yang berpanjangan.

*Tanda seseorang itu tergolong dalam insan yang baik, pada kanak-kanak ia hargai dan jauh sekali menyakiti hati kanak-kanak, pada rakan-rakannya ia beri contoh akhlak yang terpuji dan sering nasihat umpama saudaranya, pada orang dewasa ia hormati, jika ada kesalahan ia tegur dengan hikmah, pada yang alim ia taat...penuh dengan adab agar dilimpahi barakah.
Kesudahannya ia dapat anugerah kecintaan, kerinduan pada Allah dan Rasulullah kerana ia insan yang beradab.

*Budi merangkak, akal menjalani, ikhtiar berusaha dan untung menyudahi.

*Derita perjuangan bukan satu bebanan tetapi satu latihan, gundah perjuangan bukan satu ancaman tetapi satu didikan, mehnah perjuangan bukan satu kekuatan. Walau perit manapun perjuangan, sesukar manapun perjalanan, kita pejuang tabahkan hati, kita mujahid, kekuatan diri, kekukuhan tekad, mara dalam perjuangan Islam.


*Gagal atau berjaya bukanlah penting, yang lebih istimewa usaha untuk mengatasi kegagalan dan usaha untuk menikmati kejayaan. Ya Allah, bukalah hijab dihati sahabatku dalam memahami ilmuMu.


*Pesan pada diri, tabahkan hati dan kuatkan semangat. Pesan pada hati kukuhkan iman dan banyakkan zikrullah. Pesan pada naluri, jangan mengeluh dan kecewa. Kerana nikmat Islam itu begitu indah.


*Orang yang tidak ingat Allah dan Rasulullah, apatah lagi tiada niat untuk berusaha cinta dan ridu. Samalah kehidupannya dengan Iblis la’natullah dan kuncu-kuncunya.

*Ingin mutiara selami laut dan ingin berjaya tempuhlah penderitaan.


*Tiada istilah ketakutan dalam menyemai sebuah kemengan untuk Islam, biarpun nyawa menjadi taruhan. Tiada istilah keletihan biarpun titisan peluh menjadi bukti segala tenaga yang kita pertaruhkan. Andai gentar menjadi halangan, ingatlah Allah sebagai pembela yang membawa kita ke gerbang bahagia.


*Ada orang yang berdekatan badan tetapi hati berjauhan dan ada pula badan yang berjauhan tetapi hati berdekatan.


*Jangan takut jatuh, kerana yang tidak pernah memanjatlah tidak pernah jatuh. Jangan takut gagal, kerana yang tidak pernah gagal hanyalah orang yang tidak pernah mencuba melangkah. Jangan takut salah, kerana kesalahan yang satu, kita dapat menambah pengetahuan untuk mencari jalan yang benar pada langkah yang kedua.


*Dua sifat terkeji biasa ada pada hati ilmuan ialah ‘ujub (perasaan akan ilmu atau amalnya yang banyak). Dan riyak (keakuan dalam usaha ibadatnya). Berusalah membersihkannya.

*Hari ini manusia asyik dengan cinta. Sungguh mengasyikkan. Khayal dibuai hanyut dunia mereka. Mencari ketenangan atau kebahagiaan jiwa. Apakah mereka berjaya mengapai semua itu?

Peringatan: Ini semua mesej yang sampai kepada saya. Semua ini himpunan kalam hikmah yang berharga dan amat mahal harganya. Selagimana kalam-kalam ini bersesuaian dengan syara’ dan sekali-kali tidak menyalahinya mengikut pengamatan saya berdasarkan pengetahuan saya yang sangat kecil di sisi Allah SWT.


Namun demikian sekiranya ada yang bercanggah mengikut syara’, maka diharap tinggalkan. Biarlah kita lalu dengan jalan Islam. Bila ikut Islam. Ikut pepatah melayu: ‘Membujur lalu melintang patah’. Lihatlah gesaan nas-nas Al-Quran dan As-Sunnah SAW mengajar kita untuk mengenal erti hikmah yang Allah SWT kurniakan..

Sebagaimana firman Allah SWT :

Allah menganugerahkan Al hikmah (kefahaman yang dalam tentang Al Quran dan As Sunnah) kepada siapa yang dikehendaki-Nya. dan barangsiapa yang dianugerahi hikmah, ia benar-benar Telah dianugerahi karunia yang banyak. dan Hanya orang-orang yang berakallah yang dapat mengambil pelajaran (dari firman Allah).


[Al-Baqarah:269]



FirmanNya lagi:



Serulah (manusia) kepada jalan Tuhan-mu dengan hikmah[*] dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk.

[An-Nahl:125]

[*] Hikmah: ialah perkataan yang tegas dan benar yang dapat membedakan antara yang hak dengan yang bathil.


Sabda Rasulullah SAW:


الحكمة ضالة المؤمن انى وجدها فهو احق بها

Hikmah itu barang kehilangan orang Mukmin, di mana sahaja dia menemuinya itulah yang lebih berhak menerimanya.


Sabdanya lagi:

خذوا الحكمة من اى وعاء خرجت
Ambillah hikmah itu dari mana sahaja datangnya.

Mudah-mudahan kita dapat mengambil manfaat daripada segala kalam hikmah ini. Dan hasil lidah yang mengungkap segala mutiara kata ini, mudah-mudah tersemat di jiwa kalbu hati nurani orang yang mendengar dan membacanya, langsung terus mengamalkannya. Dan mendapat keredhaan Allah SWT. Waallahu’alam.